Kosanostra Koyak Rabak




[ mickoris saputra ]
[ 20-an ]
[ Bajingan sedang menyemak ]
[ ]

TAPI AKU TAK BANGANG
Monday, 30 January 2012 @ 20:59



Ada satu cerita ni,
Cerita ni berkisar kekawanan,
Kekawanan yang berupa isu nafsu blender,
Yang mungkin menolak realiti lalu diolah,
Di operet perit bertukar rupa paras wajah hujah,
Rupa dan paras yang bagaimana itu aku tak peduli,
Datangnya sekerdil patung berhala tiada rupa,
Mulanya hati berkata kata,
Otak menyambung translet untuk berbicara,
Kawalan imbasi tubuh di akhiri sekata sehala sejuta,
Sekecil zarah kuman kutu mati kau pada mulanya,
Kian hari berganti hari,
Kian waktu bertukar waktu,
Kau mengolah merangkak terus menerus tuju menuju,
Genggaman yang padu erat kau sematkan,
Kau mula tujah tulus tepat dairek sasaran,
Kau mula pertikai aset jutaan kekawanan kau,
Kau genggam itu kuat muat,
Terketar ketar,
Tertimbul timbul,
Terleleh leleh,
Terlepas lepas,
Ter dan ter dan ter semuanya adalah ter bagi kau,
Terlepas kau sengajakan,
Realiti sulit persepsi itu,
Kau goyah joyah dengan akal nafsu kau,
Yang berkait mait bait dengan sekitar mitar,
Yang menjunam kepada aset yang satu,
Yang menerjah semua yang menghidu,
Yang mengetok ketok mereka yang melulu,
Yang menikam untuk sibangang yang dahulu,
Aku juga punya mulut,
Aku juga punya lidah,
Aku juga punya gigi,
Aku juga punya anak tekak,
Aku juga punya air ludah,
Aku juga punya lelangit,
Aku juga punya rahang,
Tapi aku tak bangang,
Tapi aku ada otak,
Sama juga dengan otak kau,
Yang bedanya akal yang berfungsi saja,
Akal kau mungkin nafsu berlela,
Akal aku santai bersahaja,
Kau mungkin seperti goyah dengan nafsu kau,
Kau herdik teriak jerit lolos semua sendiri,
Tapi kau pekak buta tuli,
Aku rasa kau macam orang nak gila,
Kau takda mata,
Kau takda mulut,
Kau takda telinga,
Kau takda akal,
Kau takda hati,
Kau itu mati,
Kalau kau ada kesemua ini,
Kau tak mungkin buat serupa begini,
Tinggalkan mereka usah kau kembali melutut terkukur kaku,
Suatu tika saat gerakan masa detik,
Kau datang sembah sumpah bila aku petik,
Jangan kau rabak koyak hampas bulat mata rasa pelik...


Indah buat Sibangang,
AmirulKamarul

-2.20pagi , 31 jan
-Atas Katil Empuk berteman bantal peluk

Labels: