Kosanostra Koyak Rabak




[ mickoris saputra ]
[ 20-an ]
[ Bajingan sedang menyemak ]
[ ]

SMOKE THROUGH INSIDE WATER
Saturday, 17 December 2011 @ 03:51

Aku ada satu ceritera yang boleh di cerita
aku tak pasti ceritera ini boleh memuaskan nafsu dan minda
tapi aku juga macam tak percaya ceritera ini
ceritera yang akan aku huraikan tak tahu ke panjang ke lebar ke
sebagai jalan pintas atau jalan senang
aku buat buat ada jela cerita tu
boleh tak macam tu?
errrr....
entahlahh..
aku pun tak pasti.. -.-


Aku nak cerita dah ni, harap korang semua dengarlah ye.
huh? O.o boleh dengar ke? bukan kene baca sendiri ke?
errrr....
hentam buta sudeee..


Semalam yang dingin kelam membeku
Aku duduk akan dan termanggu dengan tatkala
Termanggu duduk seakan mereka yang kedosan nikotina dan alkoholita
Mungkin aku mula menggerakkan sistem saraf binakular
Meluru-luru menuju tuju ke laluan yang tak tentu
Urat saraf aku mula tak menentu
Aku merasakan tubuh aku mula menghasilkan sesuatu
Sesuatu yang seolah haba
Sesuatu yang seolah panas
Sesuatu yang seakan bara
Huru-hara sistem saraf aku mula merebak ke seluruhnya
Nadi-nadi aku mula berdansa sendirinya
Urat mata aku mula merabakkan dirinya
Darah merah aku mula tiada kawalisasi lagi
Dengan sewenangnya itu merasuki tubuh aku secara meluru
Menggelibas aku satu tubuh palsu
Aku cuba tenangkan firasat durjana yang meraba ini
Tapi cubaan itu tiada hasilnya
Cuma suatu hubungan yang mensiakan sahaja
Aku mula buntu
Aku mula kaku
Aku jadi tidak membantu
Sampai kapan kini aku meraba-raba kuku...

Malam itu aku titi jalan suatu lorong
Lorong itu gelap dan suram
Roma-roma aku serupa menegakkan diri
Hati aku tiada kata bicara
Tapi otak aku mula berbahasa rasa
Jelingan demi jelingan aku lempar
Ke sana ke mari jelingan jelingan
Deria pendengaran mula memain peranan
Mengembang menguncup mengembang menguncup
Bertumbuk bersama bulu roma aku sekali sekala
Tapi bila otak aku menghasilkan suatu rasa
Aku rasa nak duduk
Aku duduk aku cangkung
Tangan melekat dekat lutut
Aku tengok depan tajam tajam
Aku dah takde idea


sekian

YangMacamHaram,
AmirulKamarul

Labels: