Kosanostra Koyak Rabak




[ mickoris saputra ]
[ 20-an ]
[ Bajingan sedang menyemak ]
[ ]

PROGRESSING WITHIN SYNCRHONIZING
Saturday, 3 December 2011 @ 05:25

Gua pingen cipta suatu yang nyata
suatu yang indah
suatu yang menyerlah
suatu yang istimewa
suatu yang tiada hujungnya
akan tetapinya
apakah sebenarnya itu benda yang pingen benar gua hidupkan..
apakah itu? *korang tahu?*

pada asalnya
gua sendiri kebingungan
meraba-raba udara kelabu siputih
meneriak kesana kemari
mendongak menoleh ke kiri
bagaimanakah ini harus di merterai

gua sering memusing musing
ke kiri ke kanan
melantun mendongak
menghentak menunduk
menunjuk sambil meraba raba dusta
menjeling ke hujung kelopak biji mata
menyedot udara bahang sandiwara
haihhhh
ternyata kasut buruk gua yang bercop kan Converse
hanya mengeluarkan bau yang bikin gua stim

jalan jalan gua menapak satu langkah
demi satu langkah gua meelangkah
gua pandang sekeliling sekali kelip
gua hidu bau sekali sedut
gua senyap gua mendengar
gua perhati satu persatu
gua layan sedikit demi sedikit
gua rileks gua bersila
gua rasa gua sudah penat
gua tak rasa gua ingin melangkah lagi
gua berhenti rehat setengah hari

setengah hari berlalu pergi
masa gua kembali lagi
posisi gua pelu dirapi
talian hayat gua harus dibaiki
tali kasut gua ikat dulu
gua gilap sikit sikit kasut gua
kasi nampak kilat dan bersih
sekali cium bau harum semerbak
tapi gua hidu macam gua hidu gam
wangi yang nyaman melara
tik tok tik tok
gua buang masa untuk jangka yang membazir
gua harus akhiri ini semua
tapi kapan bila ini semua harus di akhiri

gua mencari cari kepastian yang rapi
gua bikin tekstur ilusi yang pasti
gua susun satu persatu semua memori
gua sinkronaiz dalam progres yang tuli
tapi semua belum tentu yang pasti..

kekalutan satan yang meraba rabi
gua sahut dengan penuh janji
gua celup air merah penuh dengan jari
gua jilat sampai tiada lagi
gua rasa kepuasan yang tak terperi
tapi hasilnya adakah yang sudi mengetahui

gua cakap gua berhenti
gua sambung sambil loading
gua tekan sinkronaiz lalu gua lekat
gua cabut gua gulung sambil senyum kekuda
rapat rapat gua tak jumpa lagi.

SinkronaizDalamProgress,
AmirulKamarul

Labels: