Kosanostra Koyak Rabak




[ mickoris saputra ]
[ 20-an ]
[ Bajingan sedang menyemak ]
[ ]

STRAIGHT FORWARD INVASION
Wednesday, 24 August 2011 @ 14:35



Seakan hari seakan mendatang
seakan hari terus membilang
seakan hari di telan zaman
seakan hari tinggal kenangan
seakan hari jadi pedoman
terpandang aku sabit bulan yang bersinar
melalui sinar yang seakan gemerlapan
melalui celahan besi kaca tetingkap itu
aku meneliti sebentuk sabit itu
yang seakan menerangi malam ku kini
aku terpandang ke atas seketika tanpa disedari
tanpa menyedari terasa sengal sengal di bahagian leher ku
seakan begitu lama aku mendongak menmandang sinar sabit putih itu
di dalam hati aku pun mula berdetik berkata
subahanallah..
cantik sungguh ciptaan tuhan yang satu ini..

sekilas aku menunduk dan melihat mozek lantai putih
aku mula memikirkan sesuatu
sesuatu yang telah aku hilang beberapa tahun yang dulu
sesuatu yang tak mungkin akan kembali
sesuatu yang tak mungkin aku amati
sesuatu yang tak mungkin aku sentuh
sesuatu yang tak mungkin dapat aku berbicara bersama lagi
takungan permata putih mula terukir
akan ku tahan jua dari ia terliur
tidak mahu aku untuk membazirinya
sesunggugnya "dia" tidak mahu melihat aku bermelankolia sendiri
melonkolia ku ini akan ku tapis
akan ku tangani dengan aku sendiri
insyaallah..
akan tiada ia lagi
aku cuba jika tidak mampu untuk aku tangani
akan ku cuba walau tidak mampu aku lalui
semua itu adalah keputusan yang satu
yang harus aku akur dan terima seadanya
harus aku redha dan berdoa kepadanya senantiasa..

Ramadhan semakin berlalu
syawal semakin berhampiran
aku memikirkan seperti mana mereka yang lain fiirkan
jika setibanya syawal di minda
apa yang di fikirkan itu semua
tidak mampu lagi untuk aku perolehi
seperti sebelumnya
seperti lanjutan hari yang telah lama berlalu..
lama juga telah aku merantau jauh
lama juga tidak aku lawati "dia"
tidak sabar kiranya untuk aku berpijak
dimana aku dilahirkan
tidak sabar untuk aku pergi bertemu denganmu
setibanya aku disana
aku akan pergi melawatimu
insyaallah..
itu yang aku rancangkan
tidak aku pula aku janjikan
jika tidak kesampaian,
di pagi satu syawal yang hening
kedengaran takbir raya berkumandang
di setiap pelusuk masjidil dan surau
akan aku hadirkan diriku
bersama sejambak bunga melur putih
dan sebuah jug yang berisi air
yang akan ku bacakan surah yang agung
serta baris baris ayat yang berupa doa
akan ku bacakan untukmu daripada anakmu ini...


sekian,

secalit tindihan rasa,
AmirulKamarul

Labels: