Kosanostra Koyak Rabak




[ mickoris saputra ]
[ 20-an ]
[ Bajingan sedang menyemak ]
[ ]

REDEEMTION OVER RULES
Wednesday, 11 May 2011 @ 05:49




kini yang selama ini
aku terpalit oleh kata kata jiwa
yang dulu pernah aku terduka
melihat kembalik kisah dusta
apakah dia yang berbicara?
atau khayalan khayal jiwa jua?
ini aku tidak mengerti sepatah erti..

fikiran aku terkadang sepi
membuntu meraba sesuatu
akan dukanya berita
aku terpana sendiri
melihat diri ini yang umpama ranting yang patah
dipatah patah hingga sekecil jari kelingking
dimanakah aku sebenar benarnya?
pernahkah terlontar di pemikiran nyata?
aku tidak mengerti sepatah erti..

aku kian merasakan kekosongan
melanda jiwa aku yang terlumat lemas ini
seolah aku terlempar jauh ke kiri
bukan kanan yang aku jatuh
terlihat akan aku ke bawah
melihat kasut burukku ini
yang kian koyak rabak
lumpuh luluh lesuh warna serba serbi
aku mula akan terfikirnya
aku ditinggali secara rela kah?
atau ini hanya perasaan dusta aku semata?
tidak mengerti aku sepatah erti..

di arah pencarian bertukar
aku mula untuk meraba arus lintang yang baru
arus lintang ku ini menghala ke langit
tegak terus tepat ke utara
aku yang inginkan permulaan itu
terpandang belakang sejenak
adakah kau yang akan menghampiri aku?
dan menarik lengan kumis luluh ku?
supaya aku tidak pergi dan menjauhkan diri?
ini juga tidak pernah aku mengerti..

sekalian alam aku merenung sejenak kala
berbagai intermedia yang aku terpandang akan
berteraskan warna dan bentuk rupa yang berbeza
sekali sekala kau jua yang muncul nyata
tanpa sebarang pertalian julur wayar
aku menggosok akan mata ku yang kian kabur
fuhhh...
hilang sebentar kau di penglihatan kabur baur ku
disini aku menunggu kau pulang
adakah isi semasa yang perlu aku ketahui?
tentangmu aku mula untuk rindu..
ini tidak aku mengerti apa ertinya...

terus aku terus melangkah menuju
tanpa hala tuju yang pastinya
aku tidak pernah mencungkil mengapa
aku merasakan gerak langkah ini
meraba jalan sendiri munuju menerus
tanpa sebarang ulasan yang dicipta
aku hanya membiarkan saja ia melangkah
sampai nanti aku menanti...


ini sketsaku,
Amirul Kamarul

Labels: