Kosanostra Koyak Rabak




[ mickoris saputra ]
[ 20-an ]
[ Bajingan sedang menyemak ]
[ ]

CONFUSION FOCUS IDEALISM
Tuesday, 12 April 2011 @ 12:13



Tup-tap-tup-tap
kali ini adalah yabg realiti
Apa yang realiti?
Yang kini bukan lagi fantasi
Adakah apa yang aku minat
Akan mungkin aku kecapi?
Perjalanan yang aku susun
Penuh aturan yang teratur
Sepertinya,
Menghalang untuk aku
Melangkah belayar ke danau lain
Apakah perlu aku memilih yang ini?
Atau menolak tanpa sebarang susah payahnya
Aduhhhh...
Pusing otakku berputar
Ligat permainannya seperti panahan petir
Memetir ke tanah bumu
Ahhhhhhhh!
Semakin hampir masa itu datang
Semakin halangan yang kini tak terduga
Apakah siratan disebalik suratan ini?
Ishhhhhhhhhhh!
Tak hendak aku lintasinya di fikiran
Sepertinya penambahan sahaja
Kepada penyerabotan otak aku ini
Makin menyerabotkan dan tak tentu hala
Apa yang akan terlintas lagi kemudian hari?
Inilah dia kesulitan yang tidak pernah ku harapkan
Akan jua datang menghampiri aku secara tak terduga
Kau fikir aku terkejut dengan berita sebegini kala?
Yaa! Tepat kat dahi wahai tuan pemberita!
Terima kasih di atas hujahan mu yang ringkad itu
Akanku rumuskan kemudian kalinya
Jika dikau adalah kayu reputan
Akan aku campak kau di unggunan hitam
Pemetik ciptaan zippo akan ku tujah
Menerjah tubuhmu segenap rupa
Biar..biar dan biar...
Segenap rupamu hangus tat kala
Seperti renjatan elektrik tersalur
Bersama segenggam span yang basah
Diliputi air putih yang sinar...

Pilihan diberi secara randomnya
Mampukah aku amatinya secara terbuka?
Pasrahnya hati tanpa merasa dahulu
Lagi pula memikirkannya
Arggggggghhhhhhhhhh!!!
Otak merah kedutku
Berasap mereasap seumpama memberhentikan pusingan
Sakit! Sakit!! Sakit!!!
Terkaku aku bak robot yang mati fius terbakar
Cacian demi cacian
Menyelinap ke pemikiranku
Mengapa itu yang melangkah hadir?
hmmmmm...
Aku sendiri tidak mungkin
Menginvestigasinya bagaimana
Jikalau otak penuh sampah durjana
Melapetaka mungkin menimpa tat kala
Aku pening dengan jawapan sentiment sendiri
Statement yang menujah tujah
Menusuk tepat ke rongga tulang temulang
Adakah likuan yang mungkib terang?
Akan ku pinta supaya ia penuh
Seperti spotlight menyuluh ke tanah yang nyata
Ini adalah kompromi seorang yang kara
Jangan kau tanya mengapa ini yang tercipta
Itu semua ilusi belaka
Permainan mata semata mata
Bukan hadir si dunia yang fana
Itulah dia koliberasi jiwa yang lara...

Ludahan lumat oleh,
Amirul Kamarul

Labels: